Kamis, 04 Maret 2010

Perjuangan memiliki si Bebi

akhirnya gw bisa memberi makan Snake dengan cerita ini..
maaf Snake udah ga dikasih makan 3minggu,hehehe ..
setelah gw terkena syndrom semacem tetelo ±3 hari (ngantuk dan lemas sepanjang hari) demi mendapatkan si Bebi, gw mulai mengetik posting ini...
ditambah jadwal kuliah yang zolim abiz, membuat gw berkata-kata kayak orang-orang desa di tipi tipi "boro-boro sekola,mau makan aja susah" Nah..kalo gw "boro-boro maen game, baca berita, ntn tipi, online, posting blog, mau tidur aja kurang waktu"hahaha..

okee..kembali ke topik :
siapa atau apa sih si Bebi itu?? bukan artis, bukan anak, tapi cuma (argh..gak boleh dibilang cuma!) seperangkat Kamera SLR yang bermerek Canon 1000D.
Kenapa di sebut si Bebi? karena bagi kami ber-4 yang resmi memiliki kamera memusingkan ini, benda ini sangat amat berharga sebagai penunjang Matkul Fotografi semester 2, dan didapatkan dengan perjuangan mati-matian!! harus dilindungi layaknya Baby,hehehe..


Sebenernya sih gw pribadi lumayan suka dengan kegiatan poto-memoto, dan tentu saja donk berharap bisa punya kamera sekeren SLR..tapi apa daya tersangkut oleh biaya belinya yang paling murah aja 4.3jt rupiah! itupun baru Canon 1000D yang desas desusnya ibarat beli handphone itu kayak SE K750i yang masih gw pake ini, artinya : cukup canggih teknologinya, tapi gak secanggih iPhone..ya kira-kira itulah perbandingannya..tapi gw sudah amat sangat puas bisa memiliki 1000D, padahal peminatan yang bakal gw ambil nanti di semester 3 adalah PR, bukan jurnalistik.

Lantas...dimanakah letak perjuangan mati-matian buat mendapat si Bebi??
Begini..Canon 1000D yang merepotkan ini kami beli seharga 3.4jt dari seorang pegawai toko DataScrip (distributor prduk Canon) yang menawarkan kamera yang diakuinya miliknya pribadi.
Awal komunikasi kami dengan si penjual ini (sebut saja PT=Pegawai Toko) diawali ketika Neneng yang super giat mencari tau harga-harga kamera dengan menelepon 20 toko kamera (hmm..gw lupa dia dpt no.telp toko darimana aja), trus di toko ke-20 (DataScrip) dia sempet tanya-tanya harga ke si operator, si operator menyambungkan Neneng dengan bagian marketing, yang tak lain adalah si PT. Setelah tanya-tanya lagi, PT kemudian menawarkan Kamera Canon 1000D miliknya yang dicari Neneng dengan alasan ia pun menyukai aktivitas poto-memoto, trus berkeinginan buat beli kamera baru yang lebih expert, sementara ia masih memiliki kartu garansi full 1 tahun, kameranya punbaru berumur 2 bulan.Nahh...tawaran ini segera disebarkan kepada calon-calon pemegang saham, yaitu gw, Tiara dan Risma,kemudian...DIMULAILAH PERJUANGAN TERSEBUT.... untuk lebih detail, akan diceritakan per hari :

Kamis, 26/02/10 :
Proses perembukan diantara kami berempat dimulai di sela-sela kelas pengantar PR, segala macam yang bisa diragukan dan ditanyai dikeluarkan, setelah berdebat sedikit mengenai kualitas dan harga, akhirnya kami berempat setuju. BARU SECARA PRIBADI LHO. Gw agak-agak cemas karena belum bilang ke bokap...ketika kelas berlanjut, gw pun lanjut melobi..eh meminta ijin bokap supaya mau menyumbang dana (itung-itung belajar teknik melobi) dan setelah bernegosiasi melalui beberapa SMS, akhirnya ijin pun tertera di layar hape gw, yesssss!!! (sambil bersyukur dan berterima kasih ke segala arah dalam ati, kalo gw tereak-tereak kan bisa bikin dosennya bengong). Akhirnya kelas pun selesai dan kami langsung berembuk kembali, lalu memutuskan untuk menelepon si PT (pake pulsa gw lho-1x -catat) tanya2 harga, kelengkapan barang, bla bla bla..kemudian BEREMBUK LAGI sambil mendengarkan semua kecemasan tentang kamera second..nego harga Camera Bag (pake sms-hape gw lagi)..dan TELPON LAGI (catat-2x) trus buat kesepakatan ketemu besok di CL jam 12. Ternyata cuma gw dan Neneng yang sempet ke CL besoknya..melalui proses atur-atur jam berangkat dan transportasi yang rumit, sempet serem juga, bkal ketemu orang tak dikenal berdua aja,ngeteng pula.. Pas malem, gw yang iseng2 nanya tour guide Jakarta mengenai rencana dia besok melewati hari libur ternyata berhasil mengajak beliau (ceilah..beliau) buat menjadi guide besok..ooohh..makasi yah temannnnn..thx a lot buat eMCebe atas kesediaannya yang begitu cepat dan baik hati (walo gak jadi,tapi sungguh mengharukan lho,hahaha)

Jumat 27/02/10 :
Pagi-pagi gw bangun (jam 8 termasuk bangun pagi,kan libur...hehehe) ternyata ortu gw mau ke Jkt juga pergi melayat..jadi gw bisa nebeng alias dianter ampe CL..yeeey..senangnya..gw langsung menghubungi Neneng..ternyata dapet kabar yg agak membingungkan..kenapa?? karena Neneng bilang bokapnya abis nego dengan PT, yang kemudian menghasilkan kesepakatan bahwa si PT lah yang bakal dateng ke toko nya Neneng (dengan konspirasi nawarin mobil). Wah..good news banget sih..yaudalah ya gw bisa dirumah aje kalo gitu sambil jagain ade gw (ortu gw pergi melayat).. Ternyata siang2 gw di telp si PT yang ngabarin klo dia gak bisa ke Tangerang!! dengan alasan bisa sore bgt dia nyampe Tangerang kalo dr Bogor, dia cpe banget ktnya.. Astagadragon -_- akhirnya gw kabarin ke Neneng,(catat-3x) dan akhirnya gw telp PT buat bikin janji dengan TEGAS kapan n dimana mau ketemu (catat-4x) lalu dilanjutkan dengan ngabarin ke Tiara dan Risma (catat-5x) yah..itulah akhir hari Jumat gw yang masi belum terlalu bikin kepala pecah.. Oh iya..akhirnya gw dan PT sepakat buat ketemu di Mall Taman Anggrek hari Minggu (sambil berdoa bahwa ni orang serius)

Sabtu, 28/02/10 :
Gw pikir hari ini gw bisa hidup dengan tenang tanpa ngurusin masalah kamera..
Ternyata, malem jam 7an Neneng ngabarin kalo ada tawaran kamera dari temannya Nicke seharga 4,3 juta dan baru 3 hari, berhubung gw uda nyaris putus asa ama si PT, gw sih sementara oke oke dulu aja. Sekarang tinggal ngasi tau 2 orang lainnya nih, susah juga ya kalo pemegang sahamnya 4 orang, hahaha..maklum-maklum keterbatasan anggaran untuk hal beginian.. Ternyata lagi, kabar begini membuat kepala gw nyaris pecah..atau lebih tepatnya pengeluaran pulsa Esia gw yang pecah? (jadi 8x deh), ada aja pro-kontra beli kamera dari orang yang berbeda..tapi gak usah gw paparkanlah ya..
Akhirnya dibuatlah kesepakatan: "apapun yang terjadi, coba jabanin dulu deh beli kamera dari si PT, toh dengan resiko sama-sama second, harganya lebih murah sejuta bo.."
Uuhhh..rasanya malem minggu gw diakhiri dengan napas yang ngos-ngosan dan kepala yang pusing 14 keliling (biasanya kan 7 keliling, ini 2x lipat).
Dengan mengabaikan segala resiko, kecemasan dan kesereman ketemu orang asing, akhirnya kami pun sepakat tetep berangkat ke TA besok. Oh iya, gw pun sempet tanya-tanya soal apa aja yang harus diliat sebelum beli kamera..thx Tian buat infonya^^

Minggu, 01/02/10 :
Nahh..inilah klimaks perjuangan mendapat si Bebi..kembali gw salah sangka, gw kira hari ini gw bakal cape di perjalanan aja karena bagi anak yang gede di Tangerang, ke Jakarta itu jauuuhh..dan melelahkan bgt (terlebih naik angkutan umum). Ehhh... kesantaian gw pagi itu terhenti ketika gw dapet kabar bahwa semua pemegang saham setuju beli kamera 4.3jt, sementara bokap baru menyatakan tidak setuju, dan si PT pun uda menegaskan kalo dia pasti dateng (catat-9x)..NAH LO..gw dilema dah..tapi komitmen tetep komitmen, gw tegaskan, kemaren sepakatnya udah "A" ya jalanin "A" jangan ubah-ubah keputusan terus donk, gw uda sangat lelah dan pusing ngurusin proses pembelian Kamera-fenomenal ini (lebih-lebih ngeluarin pulsa BANYAK)..catat-11x

Yah..akhirnya kami pun bertolak..ehm..berangkat dari McD Karawaci naik bus AC 33, untungnya selama perjalanan di bus ada live music gitu, ada sekelompok pengamen yang nyanyi nya lumayan oke dengan nyanyian 2 suara 4 alat musik, lagu-lagunya juga beragam dari Indonesia-Inggris-ampe Latin (lho?) gw gak tau deh lagu latinnya bener gak yah,hehehe.. harusnya gini nih setiap pengamen-pengamen,jadi bener-bener tergantikan deh uang yang kita kasih..
Oke..selama ± 1 jam kemudian kami (gw, Neneng, Tiara) sampe di TA dan akhirnya jadi juga bertemu si PT dan si Bebi pun udah ditangan..wahh..rasanya bahagia banget dah,semua beban akhirnya terlepas (saat itu gw melupakan how-to-go-home). Kami pun makan siang, trus nyoba-nyobain si Bebi..gaptek banget dah..gak ngerti tu tombol-tombol dan yang terpampang di LCD maksudnya apa..

Setelah puas bernarsis2an ria di TA, akhirnya kami memutuskan untuk pulang naik bus Lippo Village (hedon yah -_-) demi kenyamanan di perjalanan, karena males juga sih nyebrangin jalan raya di dpan TA..tunggu punya tunggu..bus Lepo yang ongkosnya 15rb itu dateng juga setelah ditunggu setengah jam dipinggir jalan.. Pas duduk..ahhh emank harga cukup sebanding..adem dan nyaman, kursi bisa ditidurin...tapi..? kok ni bus arahnya berlawanan ama Jalur ke Tangerang yah?? Bus mahal ini malah melenggang gitu aja ke arah Ancol..Tiara pun nelpon cicinya dan menanyakan rute sebenernya si bus mahal ini..bener aja kata cicinya dengan santai kira2 gini "oooh..emang iya..itu mau ke Mangdu dulu,hehehe..sabar aja ya" Zzzzzz -_- jauh banget gw mau pulang ke Tangerang ke Mangdu dulu..tapi gapapa deh, akhirnya gw bisa liat mangdu,hehehe..


Sampai di Lepo, jam 17.30an ternyata hujan cukup deras, sambil lari-larian melindungi si Bebi kami menerobos ujan masuk ke dalem mall..ternyata ujan tambah gede TT_TT alamat terjebak di mall dahh..ternyata Neneng di jemput bokapna, dengan baik hati dia menawarkan tumpangan sampe McD Karawaci lagi..tapi karena masih ujan..gw dan Tiara memutuskan buat tahan di Lepo aja lah (lebih banyak hiburannya,wkwkwk)


Pada akhirnya, gw nyampe di rumah gw yang hangat dan nyaman jam 8 malam,huahahaha..sungguh seluruh energi udah abiz terpakai dr jam 10 tadi pagi..wah..Home Sweet Home banget deh (cintailah rumahmu kawan,hahaha).
Yak, itulah perjuangan 3 hari mendapatkan si Bebi demi matkul yang ternyata penuh dengan sakit hati..thx 4 ur attention friends^^

4 komentar:

Jawir mengatakan...

waduh,perjuangan yg sangat ribet,menguras waktu,pikiran, & tenaga..salut deh buat lo ber4,haha..

dolphin_snows mengatakan...

hahhahah...Valeeent... gw juga cukup mengeluarkan banyak biaya TLP looh..dimulai dari 20 toko malah.hahahahhaha
Beby di gw nie... lagi panasin seperti bapak. pake lampu di tari di Lemar..mami gw aja ampe kageet dikira bayi apaan taunya dalemnya kamera.wkkwkwwkwwk
Perjuangan terus berlanjuuut...
Neneng

Bank Raff beding mengatakan...

ok valen .. sorry baru sempat baca n comment .. salut abank buat perjuangannya ... hahahahaha ..

vlairine mengatakan...

hehehe..makasi atas apresiasinya...
@neneng : yaahh...sama2 penuh peluh lah neng,wkwkwk

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Labels